Friday, 13 May 2011

Cermin Kehidupan













Kehidupan adalah anugerah utama yang diberikan 

Ilahi kepada hambanya, Anugerah kehidupan 

adalah gambaran kebesaran  buat mahluk ciptaan 

nya di alam  semesta. Justeru itu menafaatkan  

untuk kesejahteraan hidup kita, diri kita dan 

umat sejagat.. kehidupan  tanpa cabaran bukan 

lah kehidupan yang sempurna , terkadang arus 

yang deras tidak mampu untuk kita tempuh hanya 

berteman tangisan yang munkin mengubat sedikit 

kelukaan . Bertemankan sekelumit harapan dan 

nasihat dari insan yang bergelar sahabat diri 

yang hina mampu mengukir senyuman walaupun 

berada jauh ditengah lautan kesedihan.


Hari hari yang ditempuhi bagaikan satu nafas 

baru dalam suara kehidupan. Terkadang mengapa 

semua harus terjadi, mengapa disaat terangnya  

dunia dengan cahaya hidup dicabar dengan 

masalah dunia.


Permainan kehidupan bagaikan satu peniggalan 

sepenggal dusta dalam rasa kehidupan, satu 

permainan yang belum ada akhirnya.

Diri yang semakin senja pada kehidupan yang 

melebihi suku abad, aku hanya mampu memeluk 

rasa menerima apa jua halangan dan rintangan 

sebagai asam garam kehidupan dalam memeluk 

mimpi senja yang kelabu dalam meniti harapan 

fajar kelana kehidupan.


Seiring perjalanan bagaikan gerimis merindukan 

danau, membuatkan  aku tak yakin untuk 

melangkah jauh. Namun semangat dan harapan 

bagaikan bagaikan menghilangkan segenggam luka 

yang dimiliki, akan tetapi mengapa cahaya 

pelangi terkadang menjadi api.


Kehidupan adalah sebuah cerita. semuanya akan 

datang dan semuanya juga akan pergi sesuai 

dengan waktu yang sudah di tentukan oleh 

tuhan . kita haruslah belajar berdiri dengan 

dua kaki dimana kesabaran yang menjadi teras 

kehidupan.


Bagi setiap musibah ada penghibur yang 

meringankannya. Bagaikan meniti panjang di 

medan perang, hanya darah dan airmata tertumpah 

serta debu yang beterbangan, keringat luka 

dihati  masih  tertancap difikiran. Sentiasalah 

berazam untuk teguhkan diri dalam menempuhi 

kehidupan , akan tetapi  bagi diri yang hina 

ini aku bersyukur kerana mereka yang bergelar 

sahabat sering memberi nasihat bagi aku 

meneruskan perjuangan kehidupan.


shabatku adalah titisan  embun pagi yang jatuh 

membasahi kegersangan hati, kehebatan 

persahabatan terpancar sinar hingga mampu 

menyuburkan seluruh taman sanubari dalam 

kesejukan, mencari kepanasan yang 

menggembirakan  bersama gelak tawa yang 

harmoni, bagaikan irama yang mengalun 

memberikan ketengangan jiwa yang abadi. mereka  

adalah bintang malam di angkasa raya yang 

sentiasa berkerlipan memberi sinar dikala gelap 

sesungguhnya merekalah yang menemani 

kesendirian rembulan yang berduka

hingga mampu menerangi gelap semesta yang 

berada dalam kebersamaan.

Sahabatku sahabatku  adalah pohon rendang 

dengan seribu dahan yang memayungi dari terik 

matahari yang tidak tertahankan hingga mampu 

memberikan keteduhan dalam kedamaian, waktu 

bersama memberikan kenangan yang indah, hilai 

tawa yang melucukan menjadi rencah kegembiraan, 

resah hidup yang semakin pudar dikala 

kegembiraan ianya seperti luka dalam yang yang 

semakin sembuh, tetapi adakalanya luka itu 

terus berdarah dan tak mampu berhenti.

Wahai angin pengembara sepi, kabarkanlah 

kepadaku tentang dirinya tentang sahabatku

Sahabatku adalah kumpulan mata air dari telaga 

suci yang jernih mengalir tiada henti
hingga mampu menghapuskan rasa dahaga diri 

dalam kesegaran . percutian bersama teman yang 

dikenali sahabat memberikan ketenangan dijiwa, 

setiap saat menberikan gelak tawa yang hormoni 

sehingga  menyukir senyuman yang ikhlas, 


Laksana cermin dalam bayangan  jiwa, yang 

menggetarkan palung hati hingga

penghantarkan kehangatan bara, dari bekunya 

hati sang kelana, aku berkelana mencari 

kegembiraan bersama teman-teman, ingin sekali 

aku berkongsi kegembiraan menjadi kan kenangan 

diladal blog ku ini supaya memori persahabatan 

akan kekal bersama,


 Percutian bersama teman... 3 hari 2 malam


























































Sahabatku adalah derasnya hujan yang turun yang 

menyirami setiap ruang bumi yang berdebu hingga 

mampu membersihkan mahkota bunga dan dedaun 

dalam kesucian.

Aku menyusan jari menyucapkan terima kasih, 

bagaikan  untaian intan permata

yang berkilau indah sebagai anugerah tiada tara 

hingga mampu menebar pesona jiwa

dalam keindahan, Wahai angin bertiup  

ceritakanlah kepada sahabatku tanda terima 

kasih ku yang tak terhingga ..

Sahabat, engkau inspirasi bagiku, 

mengingatkanku di tengah alpaku

Menjagaku di tengah lalaiku mendoakanku meski 

aku tak pernah tahu…

Aku sayang kamu semua………











Laksana pantai menanti ombak dalam pelukan yang 

terendam pada dalamnya kebisuan tanpa kata 

seperti bunga yang menjaga tingginya kuncup 

pada pandangan mata  tak juga meredup, 

mencumbui waktu dalam lautan sukma yang tak 

berpenghujung, aku menjalani hari sepi dengan 

memenuhi masa lapang kehidupan, dalam  desiran 

angin sayu, kadang-kadang kesabaran yang tumbuh 

di lubuk kalbu meleburkan kebimbangan dari 

kelam cerita lalu.


Bagaikan kabus yang mengaburkan pandangan sepi. 


Hariku diganggu oleh resah lalu sehingga 

tumpuan hilang bak kicauan burung di udara.  

Bagaikan butiran hujan yang jatuh selayak 

mutiara menitisnya dipipi mengenang nasib yang 

sering dirundung malang.

Bilakan saatnya tiba pekara ini akan berakhir, 

andai mampu kubuka jendela masa masa lalu, 

akan ku ubah segalanya menjadi bahagia, 

kegiatan masa lapang yang menggembirakan 

ahirnya mungundang mimpi ngeri yang yang 

mengakibatkan kemalangan.






Apakah  gerangan yang berlaku  pada diriku 

sehingga ini semua berlaku, munkinkan 

permasalahan pada diri ini, sungguh surga di 

hatiku telah tiada. namun ku tak bisa 

menyembunyikan. Kerendahan hati merupakan ruang 

tunggu bagi kesempurnaan  setiap yang berlaku 

kejadian kemalangan yang mengakibatkan tiga 

buah kenderaan  bagaikan satu tamparan yang 

mengejutkan semua teman teman, aku seolah olah 

terpaku,  kehadiran  yang ku fikir membawa 

keseronokan, tetapi ianya lebih banyak menipu 

daripada kesusahan . Permasalahan yang tidak 

dirancang menjadikan pemikiran ku bagaikan 

menerima kejutan yang tak terhingga.









Jiwa ku yang kuat tidak lagi mampu menahan 

permasalahan yang timbul dan hati mula  takut 

pada diri sendiri.  Kesangsian dan ketakutan 

dalam diri  menjadikan diri begitu kerdil, 

bagaikan prasangka didalam diri membenci akan  

diri sendiri,  didalam samar kekalutan masalah 

yang dihadapi, aku sekali lagi dikejutkan 

dengan kehadiran  seorang hamba Allah  

menyatakan hasrat membantu aku menyelesaikan 

dari segi kewangan setelah kemalangan yang 

melibatkan  tiga kenderaan pada satu masa,

Terimakasih sahabat kerna  telah membuatku 

kagum akan dirimu, telah membuatku tertegun 

dengan keikhlasan mu. mengingatkanku akan 



kelemahanku yang tak mampu membalas budimu, kau 



menjadi cermin keikhlasan atas budimu kepada 



diriku yang lusuh, Terimakasih sahabat kau 



telah membuatku sadar budi mu sebagai sahabat 



tak mampu kubayar Terimakasih juga kerana kau 



memberi semangat  yang telah membuat hatiku 



lebih bersemangat. Budimu telah membuatku 



tersenyum dan lega,



Kepada taman-taman yang indah yang ada di 

dadaku Ia selalu terus ada tetap bersamaku dan 

selalu ikut kemana saja kepergianku aku memohon 

sepuluh jari memohon maaf kerana kemalangan 

yang telah berlaku, sesungguhnya ia bukan 

rancangan ku, maafkan ku..





Tuan punya kenderaan yang terlibat maaf dari 

ku. sabri  dan syarizan















Terima kasih kepada amin yang sudi sponser baik pulih kenderaan  


terima kasih banyak banyak.







No comments:

Post a Comment